Senin, 07 November 2016

BERLOMBA-LOMBA DALAM MEMVONIS UMAT ISLAM DENGAN TUDUHAN BID'AH,SYRIK DAN MASUK NERAKA, BUKAN AJARAN SAHABAT NABI ﷺ Imam Ahmad bin Hanbal meriwayatkan dengan sanad yang shahih: حَدَّثَنَا هُشَيْمٌ أَخْبَرَنَا خَالِدٌ عَنْ ابْنِ سِيرِينَ أَنَّ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ شَهِدَ جِنَازَةَ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ قَالَ فَأَظْهَرُوا الِاسْتِغْفَارَ فَلَمْ يُنْكِرْ ذَلِكَ أَنَسٌ "Telah menceritakan kepada kami Husyaim telah mengabarkan kepada kami Khalid dari Ibnu Sirin bahwa Anas bin Malik menghadiri jenazah seorang laki-laki Anshar, kemudian orang-orang membaca istighfar dengan suara keras, namun Anas tidak mengingkari hal tersebut". Catatan Sahabat : Dalam hadits di atas, sayyidina Anas bin Malik radhiyallahu anhu tidak mengingkari orang-orang yang membaca istighfar dengan suara keras di hadapan jenazah. Padahal bacaan istighfar dengan suara keras dihadapan jenazah belum pernah dilakukan pada masa Nabi ﷺ, dan apa yang di lakukan oleh sayyidina Anas bin Malik radhiyallahu anhu , sangat bertolak belakang dengan tradisi Wahabi yang hobi memvonis segala sesuatu yang tidak dilakukan di masa nabi Muhammad ﷺ , akan mereka vonis sebagai bid'ah, sesat dan masuk neraka. Semoga kita diberi pemahaman ilmu agama sesuai pemahaman dan petunjuk para Sahabat Nabi Muhammad ﷺ , bukan pemahaman radikal yang menyesatkan. وربنا الرحمن المستعان ....